Kerahkan Empat Pesawat Kemanusian, Garuda Indonesia Kirim 140 Ton Bantuan ke Turki-Suriah

lenterakalimantan.com, JAKARTA – Maskapai penerbangan nasional Garuda Indonesia melakukan pengiriman 140 ton bantuan ke Turki dan Suriah dengan mengoperasikan empat pesawat penerbangan kemanusiaan.

Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra mengatakan, pengoperasian rangkaian penerbangan kemanusiaan tersebut merupakan wujud kontribusi Garuda Indonesia sebagai national flag carrier dalam menjembatani misi kenegaraan.

Bacaan Lainnya

Khususnya, jelas Irfan melalui misi kemanusiaan, yaitu dengan menghadirkan aksesibilitas udara serta layanan penerbangan yang aman dan nyaman bagi dukungan kepada negara sahabat.

“Kepercayaan pemerintah untuk merealisasikan misi kemanusiaan negara serta dukungan masyarakat Indonesia, terutama untuk mendukung percepatan proses penanganan pasca bencana bagi masyarakat yang terdampak bencana di Turki dan Suriah, merupakan sebuah momentum capaian tersendiri bagi kami,” ujar Irfan dalam keterangannya, seperti dikutip lenterakalimantan.com di Jakarta, Rabu (22/2/2023).

Hal itu, menurut Irfan, sekaligus menjadi manifestasi tersendiri bagi Garuda, karena dapat terus menjalankan mandat Pemerintah Indonesia untuk merealisasikan misi kemanusiaan Indonesia.

Tidak hanya dengan mewakili dukungan masyarakat Indonesia untuk saling bersinergi dalam mendukung percepatan proses penanganan bencana bagi masyarakat yang terdampak di Turki dan Suriah, namun juga ke depannya dalam mendukung proses repatriasi warga negara Indonesia untuk kembali ke Indonesia.

Adapun tiga penerbangan lainnya dijadwalkan berangkat dengan waktu sebagai berikut, yakni GA-7880 (21/2) berangkat dari Jakarta pukul 11.00 LT tiba di Jeddah pukul 17.30 LT, kemudian terbang dari Jeddah pukul 19.30 LT dan tiba di Turki pukul 22.30 LT.

Sedangkan, GA-7960 (21/2) berangkat dari Jakarta pukul 10.30 LT tiba di Jeddah pukul 16.50 LT, perjalanan berlanjut keesokan harinya, Rabu (22/2) pukul 20.20 LT dan tiba di Damaskus pukul 22.40 LT.

Lebih lanjut, GA-7860 (21/2) berangkat dari Jakarta pukul 11.30 LT tiba di Jeddah pukul 17.50 LT, perjalanan berlanjut keesokan harinya, Rabu (22/2) pukul 21.20 LT dan tiba di Damaskus pukul 23.40 LT.

Irfan mengatakan, seluruh proses pengiriman bantuan ini didukung penuh oleh banyak pihak termasuk para pemangku kepentingan yang memastikan kesiapan aspek keamanan dan keselamatan dari keempat penerbangan tersebut agar berlangsung secara optimal, di antaranya terpenuhinya seluruh prosedur perizinan pengiriman logistik internasional terutama dalam hal standar kelayakan pendistribusian kargo.

“Kami tentunya berharap peran Garuda Indonesia sebagai maskapai pembawa bendera bangsa ini dapat memperkuat komitmen Indonesia dalam menjaga hubungan bilateral yang suportif sekaligus mencerminkan nilai-nilai bangsa. Oleh karenanya, Garuda Indonesia akan senantiasa siap sedia untuk selanjutnya jika terdapat kebutuhan lanjutan atas penanganan bencana kemanusiaan di Turki dan Suriah tersebut, termasuk di dalamnya untuk menunjang aktivitas penanganan pasca bencana,” jelas Irfan.

Garuda mengoperasikan empat penerbangan kemanusiaan menuju Turki dan Suriah dengan mengangkut sedikitnya 140 ton bantuan, terdiri dari kebutuhan logistik, makanan; obat-obatan, serta kebutuhan tanggap bencana, yang diinisiasi oleh Pemerintah Indonesia melalui Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB).

Keempat penerbangan tersebut merupakan bagian dari rangkaian penerbangan bantuan kemanusiaan Pemerintah Indonesia kepada masyarakat Turki dan Suriah yang diangkut oleh Garuda Indonesia, setelah sebelumnya penerbangan kemanusiaan pertama diberangkatkan pada Senin (13/2) lalu.

Pesawat Garuda Indonesia di Bandara Internasional Yogyakarta. Foto: Ilustrasi ANTARA/Ahmad Wijaya/am

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *