Dihadapan Ribuan Penyuluh Mentan Andi Amran Harapkan Kalsel Jadi Lumbung Pangan Nasional

lenterakalimantan.com BANJARBARU – Di Kalimantan Selatan, Menteri Pertanian RI, Ir Andi Amran Sulaiman memberikan arahan langsung pada kegiatan Pembinaan Penyuluh Pertanian di Kalimantan Selatan di gedung Idham Khalid Kantor Setdaprov Kalsel di Banjarbaru, Kamis (16/11) siang.

Turut hadir, Gubernur Kalsel H Sahbirin Noor atau Paman Birin, Kepala Dinas Pertanian tingkat provinsi dan kabupaten/kota se-Kalsel, Pj Bupati Tanah Laut, Pj Bupati HSU, Pj Bupati Barito Kuala, pengurus dan anggota KTNA, Perhutani, dan tokoh petani milenial, Sandi Fitrian Noor, putra sulung Paman Birin.

Bacaan Lainnya

Menteri Amran, mengatakan, Indonesia di 2017 – 2020 swasembada. Namun sekarang harus impor 3,5 juta ton beras. Kondisi ini ujarnya harus disikapi dengan berupaya meningkatkan produksi pangan.
“Krisis pangan sangat besar bahaya,” ujarnya.

Amran pun ingin Provinsi Kalsel jadi tulang punggung pangan nasional ke depan, termasuk menjadi penyuplai 40 persen kebutuhan pangan di Ibj Kota Negara (IKN) Nusantara.

Disebutkan, ada 200.000 hektar lahan pertanian di Kalsel yang bisa diangkat produktivitasnya dengan dengan menambah masa panen menjadi dua kali dalam satu tahun.

Pada kesempatan itu, Amran memanggil tiga perwakilan penyuluh untuk menyampaikan keluhan atau masalah yang mereka hadapi.

Mereka yang dipanggil adalah Sukiran, penyuluhan asal Kecamatan Wanaraya Barito Kuala, ngin bantuan alsintan untuk pengolahan lahan percontohan dan fasilitas BPP setempat.

Lain lagi Alfiani. Penyuluh asal Desa Tinggiran Luar Batola minta solusi atas masalah permodalan yang sulit didapat petani setempat.

Sedangkan Rifani, koordinator penyuluh dari Banjarbaru ini, menyampaikan permintaan traktor untuk mengolah lahan.
Meskipun mengabulkan permintaan mereka, Amran yang pernah 15 tahun jadi penyuluh ini, berpesan agar mereka tidak suka meminta bantuan saja atau selalu menyodorkan proposal.

“Prinsip, tidak selalu meminta bantuan kepada pemerintah atau pihak lain. Tidak mengeluh dengan keterbatasan yang dimiliki, yang menyebabkan malas kerja. Saya pantang mengeluh, pantang membawa proposal,” ujarnya.

Sementara, Paman Birin dalam sambutannya berharap, kegiatan ini dapat menghasilkan rumusan-rumusan strategis terkait sektor pertanian di Kalsel.

Sektor pertanian dan para penyuluh pertanian adalah satu kesatuan yang tidak terpisahkan. Mereka adalah ujung tombak mewujudkan untuk kemandirian pangan di Kalsel.

Menurut dia, Pangan adalah kebutuhan dasar yang harus dipenuhi bagi setiap Warga Negara Indonesia. Ketersediaan pangan di Kalsel sebagai provinsi penyangga pangan pulau Kalimantan sampai saat ini masih surplus.

“Namun, kita tidak boleh puas dan harus terus meningkatkan produksi
pangan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat,” ujar Paman Birin.

Paman Birin, bilang Kalsel diharapkan menjadi penyuplai utama bahan pangan bagi warga IKN di masa depan. Tantangan ini harus dihadapi bersama dengan meningkatkan kualitas dan kuantitas produksi pertanian.

Untuk itu, pembinaan dan pengembangan kompetensi para penyuluh pertanian menjadi keniscayaan.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *