Bupati Banjar Kukuhkan Kepengurusan KTNA

Bupati Banjar Saidi Mansyur saat membuka rapat koordinasi pertanian sekaligus mengukuhkan kepengurusan Kelompok Tani Nelayan Andalan (KTNA) 2021-2026
Bupati Banjar Saidi Mansyur saat membuka rapat koordinasi pertanian sekaligus mengukuhkan kepengurusan Kelompok Tani Nelayan Andalan (KTNA) 2021-2026

lenterakalimantan.com, MARTAPURA – Bupati Banjar H. Saidi Mansyur mengatakan Pertanian di Kabupaten Banjar harus terus maju, baik secara pembinaan maupun infrastruktur.

“Mari kita sama-sama majukan pertanian kabupaten Banjar agar pertumbuhan ekonomi masyarakat semakin baik,”kata Saidi Mansyur saat membuka rapat koordinasi pertanian sekaligus mengukuhkan kepengurusan Kelompok Tani Nelayan Andalan (KTNA) 2021-2026, oleh Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura (TPH) Kabupaten Banjar, di Aula Wisma Yulia, Jalan Menteri Empat, Martapura, Selasa (23/11/2021) pagi.

Bacaan Lainnya

Dikatakannya, KTNA sebagai wadah wadah untuk memperjuangkan kepentingan petani dapat dimanfaatkan sebagai sarana konsolidasi, komunikasi, dan bertukar informasi supaya dapat terjalin kemitraan dalam mempromosikan hasil-hasil pertanian di Kabupaten Banjar.

“Dapat berperan dalam menghadapi tantangan yang semakin besar, baik dari aspek budidaya dan pemasaran pasca panen. Paling penting adalah penyampaian informasi, percepatan informasi teknologi sehingga dapat berdampingan dengan program pemerintah daerah, seperti program petani milenial YESS saat ini,”harapnya.

Dijelaskannya, KTNA dapat menyampaikan informasi dimana saja dan kapan saja, kebijakan yang berpihak kepada masyarakat, khususnya petani dan dapat bersinergi dengan semua komponen pemerintah daerah untuk mendukung pembangunan.

Ketua KTNA Provinsi Kalimantan Selatan Muharram menegaskan, bahwa KTNA bukan organisasi politik. Banyak dari mereka yang sudah tua namun semangatnya luar biasa untuk memberikan informasi kepada para pelaku pertanian. KTNA harus mengambil peran dengan caranya sendiri, boleh melakukan penyuluhan dimana saja.

“Kadang dibawah, kadang di pematang, kadang dipinggir kali dan dimana saja, yang penting bisa memberikan informasi besar kepada para petani,” ujarnya.

Tujuan dari rapat koordinasi ini sendiri menurut Plt Kepala Dinas TPH Kabupaten Banjar, Riza Dauly, adalah untuk mendengarkan dan menggali keluhan-keluhan dan informasi-informasi dari bawah, untuk memajukan sektor pertanian dan perikanan lima tahun kedepan.

“Karena bagaimanapun juga dua sektor ini merupakan unggulan yang ditetapkan dalam visi misi Kabupaten Banjar, artinya membangkitkan kembali sektor pertanian khususnya tanaman pangan, dan mengakselerasi pertumbuhan ekonomi di sektor perikanan,” ujarnya.

Rakor dan pengukuhan yang diikuti oleh 50 penyuluh swadaya masyarakat tersebut, juga dihadiri Wakil Bupati Banjar Habib Idrus Al Habsyie, dan para narasumber Kepala Dinas Peternakan Perkebunan Banjar Dondit Bekti serta perwakilan dari Bappeda Litbang Kabupaten Banjar.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.